Disambangi Para Petinggi Partai, Nasdem Jadi “Pemain Kunci” di 2024?

oleh -2359 Dilihat
Disambangi Para Petinggi Partai, Nasdem Jadi "Pemain Kunci" di 2024?
Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyo dan Ketua Umum Partai Nasdem bertemu di Nasdem Tower, Ahad malam, 5 Juni 2022. (Foto: Istimewa)

Sumber Artikel : Kompas.com

Redaksi Rakyat Dua tahun menjelang Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024, manuver-manuver politik mulai tersaji dalam beberapa waktu terakhir. Para petinggi partai kini rajin melakukan safari politik, baik ke kantor partai lainnya maupun tokoh-tokoh nasional.

Salah satu pemandangan yang tersaji belakangan adalah berkunjungnya para petinggi partai ke kantor Partai NasDem.

Ramai-ramai kunjungi NasDem

Tercatat ada 4 partai yang berkunjung ke NasDem, yaitu Gerindra, Golkar, Demokrat, dan PAN.

Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartato lebih dulu mengunjungi NasDem pada Maret 2022.

Pada 1 Juni 2022, Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto juga bertemu Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh.

Disusul oleh Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan anaknya yang merupakan Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhuyono pada 5 Juni 2022.

Dengen adanya pertemuan-pertemuan ini, mungkinkah Nasdem akan menjadi “pemain kunci” dalam Pilpres 2024?

Posisi NasDem

Direktur Eksekutif Pusat Kajian Politik UI (Puskapol UI) Aditya Perdana mengatakan, Nasdem menjadi tujuan sowan partai-partai besar bukan tanpa alasan.

Sebab, NasDem merupakan partai yang bisa berdiri di barisan koalisi pemerintah Presiden Joko Widodo dan oposisi.

“NasDem secara legal formal itu menjadi bagian dari koalisi pemerintahan Jokowi. Pada sisi-sisi lain, kelihatan NasDem punya tingkat kekritisan yang menjadi perhatian pemerintah juga,” kata Aditya seperti dikutip dari Kompas.com, Selasa, 7 Juni 2022.

Artinya, NasDem tidak sepenuhnya selalu berpihak kepada pemerintah. Selain itu, perolehan suara NasDem di Pemilu sebelumnya juga relatif menengah dan tidak lebih menonjol dari partai-partai besar lainnya.

“Jadi istilahnya relatif seimbang, tidak ada yang merasa dia punya suara besar. Beda kalau PDI-P, gapnya itu jauh, bahkan bisa mengajukan calonnya sendiri,” jelas dia.

Faktor Surya Paloh

Aditya juga menjelaskan, faktor Surya Paloh tidak bisa dikesampingkan. Selain memiliki insting-insting politik teruji, Surya Paloh dikenal sebagai pengusaha sukses. Karena itu, dia menilai para elite politik memandang penting untuk mengunjungi Surya Paloh.

Aditya pun tak menampik kemungkinan NasDem menjadi salah satu “pemain” penting dalam Pilpres mendatang.

“Kemungkinan arahnya begitu, penting itu maksudnya dua hal. Dari sisi politik kemudian dari sisi perolehan suara. NasDem menengah tapi tidak gede-gede amat dan tidak kecil-kecil juga,” ujarnya.

“Jadi kalau mau digenapkan dan dipaskan dengan koalisinya 20 persen atau 25 persen, itu menjadi krusial. Posisinya NasDem itu walaupuun hanya 3 partai, ya cukup,” tambahnya.

Kendati demikian, dia menyebut apa pun masih bisa terjadi di antara partai-partai itu.

Menurut Aditya, para petinggi partai kini tengah menjalin pendekatan dan bekomunikasi satu sama lain untuk membentuk koalisi.

“Kita akan lihat skenario yang dipersiapkan atau dibangun, apakah memang skenario 2 pasangan calon, 3 pasangan calon, atau 4 pasangan calon,” ungkapnya.